Derita si Ibu


Ibuku seorang balu..telah kehilangan suami sejak hampir 8 tahun lalu..di hatinya penuh parut luka..jiwanya pernah menderita..mudah hatinya tersentuh di saat usia emasnya..Saat terdengar luahan hati si ibu pagi tadi, hati aku terdetik rasa pilu..tersentuh hati bila melihat air mata terbit dari hujung matanya..luahannya..kata-katanya..menerbitkan rasa sayu dihati..

Mak seorang ibu berhati waja..cekal hatinya menempuh cabaran hidup dihadapannya..namun, selari dengan peningkatan usianya, hati tuanya mudah tersentuh..saat melihat kerenah si anak yang kadangkala tidak memperdulikannya..tidak menegur sapa si ibu tua..tidak memperlihatkan tingkah laku selayaknya si anak kepada si ibu tua..hati tuanya meruntun sayu..tangisan hati tuanya tidak ada siapa yang tahu..

Melihat kerenah si cucu yang tidak beradab sopan ketika berbicara dengannya..menambah rasa sayu dihati..puas dinasihati..puas dileteri..tetap degil dengan perangainya..bukannya tidak diberi pelajaran agama..bukannya tidak diajar mengenal TuhanNya..tetap angkuh mendabik dada seolah-olah hidup tidak perlu berTuhan..”Nyai ni sibuk jek..bukan dosa Nyai pun..dosa abang”..bagus jawapan si cucu..satu hari nanti aku pasti kau akan menyesal dengan kata-kata kau ni..bila nanti kau mempunyai warismu sendiri, dan waris generasimu akan menjawab dengan jawapan yang sama..sedih bila kau mengaku kau beragama islam..tapi lupa siapa TuhanMu..sedih..sangat sedih..

Walaupun aku sudah agak terlambat nak ke tempat kerja, tapi aku masih lagi mendengar rintihan hatinya..sekurang-kurangnya beban hatinya akan berkurang bila ada yang mendengar ‘jiwanya’..hampir mengalir air mata bila saat si ibu tua berkata “kalau kau tak ada, apa jadi pada aku agaknya..mati sorang-sorang agaknya”..”aku doa kau duduk la sini..jangan pergi mana-mana..nanti tak ada orang jaga aku”..nanti bila aku dah tak ada, kau nak pindah, pindahlah”..terasa mahu mengalir air mata..

Aku sudah berumahtangga..sudah mempunyai kewajipan utama kepada suami.. walaupun aku rasa turut berdosa kerana gagal menjalankan kewajipan dengan sempurna selayaknya aku seorang isteri Alhamdulillah, atas izin dan redha suami, aku masih lagi di sini mak..bersamamu..menjagamu...aku masih mengenangkan pengorbananmu..setitik air susumu yang aku teguk sewaktu kecil dulu, tak akan mampu aku balas walau dengan apa pun..aku Cuma ingin melihat kau gembira..bahagia..sihat sejahtera di usia emasmu..

Kaulah ibuku..dunia akhirat ku..

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS